Begini Proses Air Hujan Menghancurkan Jalanan Aspal

Aspal Rusak Karena Hujan
Bagaimana ya cara genangan air menghancurkan jalan aspal? (Gambar: FreeImages.com)

SainsMe – Orang sering bertanya, bagaimana air hujan bisa membuat jalanan aspal yang keras itu hancur dan berlubang-lubang. Jawabannya adalah, karena air bersifat melarutkan.

Ya, hampir semua materi bisa larut dalam air. Dalam bahasa Inggris ada sebuah ungkapan, yang kira-kira begini artinya; “Berikan sedikit waktu, maka air akan melarutkan hampir segalanya”.

Hal ini juga berlaku bagi aspal. Sebelum bicara lebih jauh, ada baiknya kita tahu dulu komponen penyusun jalanan aspal yang keras itu. Pada dasarnya, aspal hanyalah berfungsi sebagai perekat.

Konstruksi jalan tersusun dari batu kerikil, pasir dan bahan-bahan agregat, kemudian semua materi tadi direkatkan oleh semen aspal. Aspal sendiri (atau disebut juga bitumen) adalah bahan hasil tambang, bisa digolongkan dalam minyak bumi (petroleum) yang bersifat lengket, hitam, dan kental. Kita pun harus bangga, sebab salah satu tambang aspal terbesar di dunia ada di pulau Buton, di ujung Sulawesi.

Jika air menggenang dalam waktu yang lama di jalan aspal, maka sedikit demi sedikit aspal di jalan tersebut akan larut! Ya, air akan memecah molekul aspal ke bentuk yang lebih kecil lagi sehingga daya rekatnya menjadi berkurang. Jika kamu mulai melihat banyak batu kerikil yang terlepas di jalan beraspal, itu adalah tanda-tanda awal mulai rusaknya struktur jalan tersebut.

Sebenarnya genangan air saja bukan merupakan masalah besar. Kerusakan menjadi parah karena saat terjadi proses pelarutan aspal, jalan tersebut dilewati oleh kendaraan yang berat. Sehingga struktur jalan yang sedang dalam keadaan lemah tidak kuat menahan beban di atasnya, dan berakhir dengan banyaknya lubang di jalanan.

Perlu diketahui, bahwa idealnya jalanan beraspal sebaiknya didesain dengan bentuk “punggung sapi”. Artinya, bagian tengah harus sedikit lebih tinggi dibanding bagian pinggir jalan, sehingga air tidak akan tergenang dan langsung mengalir.

Demikian pula di tepian jalan, kondisi ideal mengharuskan dibuat saluran air atau parit kecil sehingga air segera pergi dan tak sempat diam dalam waktu yang lama.

Nah, sekarang sudah tahu kan, mengapa setiap habis hujan deras banyak lubang di jalanan. Oh ya satu lagi, terkadang penyebab utamanya adalah komposisi material yang kurang tepat. Terlalu banyak batu kerikil dan pasir, serta terlalu sedikit semen aspal sebagai perekat juga bisa menjadi penyebab jalan aspal cepat rusak lho.

Related Post

Mengenal Jaring Laba-Laba Bagaimana mungkin jaring yang dimiliki Spiderman menjadi begitu kuat hingga...
Global Warming Itu Apa Sih? Bagi yang memperhatikan perkembangan informasi, pasti tahu kalau beberapa t...
Mengapa Kunang-Kunang Bisa Mengeluarkan Cahaya? Pernah lihat kunang-kunang kan? Ya, serangga ini memang terkenal memiliki k...
Begini Cara Sabun Mengangkat Kotoran Sabun sering kamu gunakan untuk membersihkan berbagai benda. Mulai dari pak...
Rahasia Nyamuk Berdiri di Atas Air Bagi kita manusia, berdiri di atas permukaan air adalah hal yang mustahil. ...
Filosofi Warna Lampu Lalu Lintas Traffic light atau yang biasa kita sebut lampu lalu lintas di persimpangan ...
Mengapa Meniup Makanan dan Minuman Panas bisa Membuatny... Bagi sebagian orang, meniup makanan atau minuman dinilai jorok atau tidak s...