Menengok Cara Kerja Baterai

Bagaimana baterai yang sekecil itu bisa menghasilkan listrik?
Bagaimana baterai yang sekecil itu bisa menghasilkan listrik?

SainsMe – Saat ini barang-barang elektronik sudah menjadi bagian dari hidup kita semua. Kebanyakan dari barang-barang tersebut hanya memerlukan baterai sebagai pasokan listriknya. Hmm, kok bisa ya benda sekecil itu mengalirkan listrik? Apa sih sebenarnya yang terdapat di dalam sebuah baterai?

Coba perhatikan sebuah baterai baik-baik. Kamu akan melihat sebuah tanda positif (+) di satu sisi dan tanda negatif (-) di sisi lainnya. Ya, dalam sebuah baterai terdapat kutub positif yang biasa disebut katoda, dan juga kutub negatif yang biasa disebut anoda. Kedua kutub yang biasa disebut elektroda ini dipisahkan oleh sebuah zat yang dapat mengalirkan listrik dari anoda ke katoda. Zat ini disebut juga elektrolit. Wah banyak juga ya istilahnya.

Lalu bagaimana komponen-komponen tersebut bisa menghasilkan aliran listrik? Begini, anoda dan katoda terbuat dari bahan yang dapat bereaksi dengan bahan elektrolitnya. Saat anoda dan elektrolit bereaksi, terbentuklah satu senyawa baru yang menyisakan satu elektron. Sebaliknya, reaksi antara katoda dan elektrolit membutuhkan satu elektron. Jadilah sisa elektron dari reaksi anoda dan elektrolit tadi dikirimkan ke katoda agar katoda dapat bereaksi dengan elektrolit. Perpindahan elektron inilah yang dapat menimbulkan aliran listrik dari sebuah baterai.

Reaksi tersebut akan terus berlangsung sampai salah satu dari anoda atau katoda kehabisan bahan untuk bereaksi. Pada saat itulah baterai akan habis kapasitasnya dan tidak dapat digunakan lagi. Hmm, lalu bagaimana dengan baterai yang dapat diisi ulang? Baterai jenis tertentu yang dapat diisi ulang ternyata memiliki kemampuan untuk melakukan reaksi sebaliknya. Singkatnya, saat mendapat aliran listrik dari luar, anoda dan katoda akan melakukan persenyawaan yang berkebalikan dari persenyawaan di atas sehingga akan kembali ke bentuk semula. Oleh karena itu, baterai memiliki kemampuan penuh kembali untuk menghasilkan aliran listrik.

Related Post

Alasan Menutup Panci Saat Memasak Pernahkah kamu bertanya-tanya, apa pengaruhnya menutup panci terhadap masak...
Ini dia Wanita Pertama Penerima Nobel Pada awal penghargaan nobel bergulir, penerima penghargaan ini didominasi o...
Dibalik Suara yang Kita Dengar Pernahkah kamu berpikir sebenarnya apakah suara itu? Bagaimana suara bisa t...
Menghibur Diri dengan Smart TV Secara umum, televisi yang disebut Smart TV atau Connected TV atau Hybrid T...
Perkembangan Pemutar Musik Portabel dari Masa ke Masa Dengan adanya pemutar musik yang portabel, kita dapat mendengarkan musik di...
#TanyaSains: Mengapa Satelit di Angkasa Tidak Jatuh ata... Kenapa satelit yang ditaruh diluar angkasa selalu mengitari bumi dan tidak ...
Sering Merasa Ponsel Seolah Bergetar? Ini Penyebabnya Kamu pernah merasa seolah-olah ponsel yang ada di dalam kantong bergetar? P...