Para Ahli Sains yang Berperan Penting dalam Penelitian Sel

Robert Hooke, orang pertama yang melihat "sel" pada tahun 1665
Robert Hooke, orang pertama yang melihat “sel” pada tahun 1665

SainsMe – Semua makhluk hidup tersusun dari bagian-bagian kecil yang disebut sebagai sel. Sel-sel tersebut yang kemudian berkumpul dan menghasilkan organ-organ hingga membentuk makhluk hidup secara sempurna. Sel memang tidak terlihat secara kasat mata. Namun, sudah berabad-abad lamanya sel diketahui keberadaannya oleh manusia. Inilah kisah singkat mereka para ahli sains yang memberi peran penting dalam penelitian tentang sel.

Pertama kali sel dikenal pada tahun 1665, seorang kurator untuk Royal Society of London, Robert Hooke (1635-1703) adalah orang yang pertama kali melihat sel, awalnya ia melihat sel pada gabus, lalu ia melihat sel lagi pada tulang dan tanaman. Berlanjut pada tahun 1824 Henri Dutrochet (1776-1847) menemukan bahwa hewan dan tumbuhan memiliki struktur sel yang sama. Kemudian terdapat penelitian lebih mendalam lagi hingga Robert Brown (1773-1858) menemukan inti sel pada tahun 1831, dan sekitar tahun yang sama, Matthias Schleiden (1804-1881) menamai nucleolus untuk struktur dalam nukleus yang kini diketahui terlibat dalam produksi ribosom.

Schleiden dan Theodor Schwann (1810-1882) melakukan penelitian secara terpisah hingga keduanya dapat menggambarkan bentuk awal dari teori sel umum pada tahun 1839, mereka menyatakan bahwa sel adalah unit dasar pembentuk tanaman. Lalu Schwann memperluas ide tersebut dengan menyatakan sel juga merupakan unit dasar pembentuk hewan. Pada tahun 1855, Robert Remak (1815-1865) menjadi orang pertama yang dapat menggambarkan pembelahan sel. Tak lama setelah penemuan Remak ini, Rudolph Virchow (1821-1902) menyatakan bahwa semua sel berasal dari sel yang sudah ada sebelumnya.

Pada masa-masa berikutnya, hasil penelitian Schleiden, Schwann, dan Virchow menjadi teori dasar sel sebagai ilmu pengetahuan namun penelitian tidak terhenti sampai di situ. Pada tahun 1868 Ernst Haeckel (1834-1919) menemukan bahwa nucleus bertanggung jawab untuk perkembangbiakan. Lalu berlanjut 20 tahun setelah itu, pada tahun 1888, kromosom diberi nama dan diamati dalam inti sel oleh Wilhelm von Waldeyen-Hartz (1836-1921). Hingga pada akhirnya Walther Flemming (1843 – 1905) menjadi orang yang pertama melihat kromosom dalam seluruh proses pembelahan sel.

Nah, begitulah kisah singkat perkembangan para ahli sains tersebut dalam meneliti sel. Hingga sekarang, perkembangan ilmu tentang sel terus berlanjut dan terus diajarkan kepada masyarakat sebagai ilmu wajib di sekolah-sekolah.

Related Post

#TanyaSains: Mengapa Gatal tidak Boleh Digaruk, ya? Dear SainsMe, Aku mau tanya nih.. Kenapa sih kalau kulit gatal, Ibu selalu ...
Serba Serbi Cegukan Cegukan memang kadang datang secara tiba-tiba dan mengganggu aktivitas kit...
Kuda Laut Jantan, Hewan yang Melahirkan Keturunannya Kuda laut memiliki keunikan sendiri yang tidak sama dengan hewan dari kelu...
Inilah Burung dengan Telur Terbesar dan Telur Terkecil Pada umumnya, burung yang berukuran tubuh kecil akan memiliki telur berukur...
Bakteri Bakteri Baik Sahabat Manusia Bakteri adalah kelompok organisme yang tidak memiliki membran inti sel. Bak...
Berkenalan dengan Sistem Golongan Darah Rhesus Golongan darah ini berbeda dengan A B O, karena hanya memiliki dua jenis, y...
#TanyaSains: Kenapa Daun Putri Malu Mengatup Saat Disen... Mengapa ya daun putri malu selalu mengatup setiap kita menyentuhnya?