Sejarah Rokok

cengkeh kering, bahan baku pembuatan rokok
cengkeh kering, bahan baku pembuatan rokok

Sains.Me – Saat ini kegiatan merokok adalah kebutuhan bagi sebagian orang. Namun dibalik kenikmatan “menghisap asap” tersebut terdapat bahaya bagi kesehatan kita lho. Memangnya bagaimana sih asal mula orang merokok?

Kegiatan yang melibatkan tembakau pertama kali dilakukan oleh suku Maya, Aztec dan Indian di benua yang sekarang kita kenal sebagai Amerika, sejak lebih dari seribu tahun sebelum masehi. Tradisi membakar dan mengunyah tembakau dilakukan sebagai bentuk

Suku Indian yang sedang merokok pipa
Suku Indian yang sedang merokok pipa

penghormatan dan simbol persaudaraan ketika beberapa suku berkumpul. Dan setelah kedatangan Columbus ke Amerika, tradisi merokok dengan membakar tembakau mulai dikenal di dataran Eropa. Namun rupanya seoarang diplomat asal Perancis bernama Jean Nicot lah yang memiliki andil paling besar dalam hal persebaran rokok di seluruh eropa. Bahkan kandungan utama di dalam rokok yakni nikotin juga diambil dari namanya (Nicot).

Rokok di Indonesia

Tidak ada yang menyangkal bahwa perkembangan rokok di Indonesia berawal dari cerita kretek dari kota Kudus, Jawa Tengah.

Pada akhir abad ke-19, seorang pria bernama Haji Djamari ingin membuat obat sakit asma dengan meracik cengkeh dan tembakau. Karena setelah rajin menghisap ramuan cengkeh ini sakitnya reda, akhirnya “rokok obat” ini menyebar cepat dengan cerita dari mulut ke mulut.

Lama kelamaan kebiasaan melinting rokok menjadi kegiatan kaum pria yang sangat populer. Dan karena meningkatnya permintaan, akhirnya rokok pun dijual dengan dibungkus klobot atau daun jagung kering. Dan karena ketika dihisap menghasilkan bunyi “kretek-kretek” akhirnya rokok cengkeh kreasi Djamari dinamakan rokok kretek. Model rokok jenis ini bertahan hingga Djamari meninggal pada tahun 1890.

Sepuluh tahun kemudian industri rokok kretek dikerjakan dengan serius dan profesional oleh Nitisemo dengan membuka pabrik rokok kretek pertama di Kudus pada tahun 1906 yang diberi nama “Tjap Bal Tiga”.

Logo rokok Tjap Bal Tiga milik Nitisemo
Logo rokok Tjap Bal Tiga milik Nitisemo

Namun kejayaan tak pernah berlangsung selamanya, seiring pecahnya perang dunia II di Pasifik serta munculnya banyak pesaing seperti Nojorono (1930), Djamboe Bol (1937), Djarum (1951) dan Sukun mulai memperburuk keadaan bisnis rokok Tjap Bal Tiga. Namun runtuhnya kerajaan kretek Nitisemo itu disebut-sebut adalah dikarenakan perselisihan diantara para ahli warisnya.

Konon berdirinya pabrik rokok kretek Minak Djinggo pada tahun 1930 juga merupakan faktor penting ambruknya rokok Tjap Bal Tiga. Pemilik rokok Minak Djinggo, Kho Djie Siong, adalah mantan agen Bal Tiga di Pati, Jawa Tengah. Sewaktu masih bekerja pada Nitisemito, Kho Djie Siong banyak memetik informasi rahasia racikan dan strategi dagang Bal Tiga dari M. Karmaen, kawan sekolahnya di HIS Semarang yang juga menantu Nitisemito.

Demikianlah, hingga saat ini rokok menjadi komoditas paling menjanjikan dan menyumbang pemasukan yang sangat besar terhadap negara melalui pajaknya.

Related Post

Cerita dibalik Foto Einstein Apakah kalian pernah lihat foto Albert Einstein menjulurkan lidahnya? Foto ...
Siapa Nenek Moyang Orang Indonesia? Pernah ngga kalian bertanya-tanya, dari mana asalnya orang-orang yang mendi...
Piramida Paling Tua di Dunia Ditemukan di Garut? Staf ahli ´╗┐presiden bidang bencana alam, Andi Arief membentuk sebuah tim ka...
Awal Mula Ditetapkannya Kendaraan Berjalan di Sisi Kiri Sekedar informasi, ternyata aturan yang lebih dahulu diberlakukan adalah ke...
Sejarah Huruf Braille Huruf braille diciptakan oleh seorang berkebangsaan Prancis yang mengalami ...
#TanyaSains: Mengapa Bahasa Internasional Menggunakan B... Mengapa bahasa nasional menggunakan Bahsasa Inggris?
Menengok Perkembangan Film Animasi Film animasi yang ada sekarang tentu sudah sangat berbeda dibandingkan bebe...