Tokoh

Para Ahli Sains yang Berperan Penting dalam Penelitian Sel

Robert Hooke, orang pertama yang melihat "sel" pada tahun 1665

Robert Hooke, orang pertama yang melihat “sel” pada tahun 1665

SainsMe – Semua makhluk hidup tersusun dari bagian-bagian kecil yang disebut sebagai sel. Sel-sel tersebut yang kemudian berkumpul dan menghasilkan organ-organ hingga membentuk makhluk hidup secara sempurna. Sel memang tidak terlihat secara kasat mata. Namun, sudah berabad-abad lamanya sel diketahui keberadaannya oleh manusia. Inilah kisah singkat mereka para ahli sains yang memberi peran penting dalam penelitian tentang sel.

Pertama kali sel dikenal pada tahun 1665, seorang kurator untuk Royal Society of London, Robert Hooke (1635-1703) adalah orang yang pertama kali melihat sel, awalnya ia melihat sel pada gabus, lalu ia melihat sel lagi pada tulang dan tanaman. Berlanjut pada tahun 1824 Henri Dutrochet (1776-1847) menemukan bahwa hewan dan tumbuhan memiliki struktur sel yang sama. Kemudian terdapat penelitian lebih mendalam lagi hingga Robert Brown (1773-1858) menemukan inti sel pada tahun 1831, dan sekitar tahun yang sama, Matthias Schleiden (1804-1881) menamai nucleolus untuk struktur dalam nukleus yang kini diketahui terlibat dalam produksi ribosom.

Schleiden dan Theodor Schwann (1810-1882) melakukan penelitian secara terpisah hingga keduanya dapat menggambarkan bentuk awal dari teori sel umum pada tahun 1839, mereka menyatakan bahwa sel adalah unit dasar pembentuk tanaman. Lalu Schwann memperluas ide tersebut dengan menyatakan sel juga merupakan unit dasar pembentuk hewan. Pada tahun 1855, Robert Remak (1815-1865) menjadi orang pertama yang dapat menggambarkan pembelahan sel. Tak lama setelah penemuan Remak ini, Rudolph Virchow (1821-1902) menyatakan bahwa semua sel berasal dari sel yang sudah ada sebelumnya.

Pada masa-masa berikutnya, hasil penelitian Schleiden, Schwann, dan Virchow menjadi teori dasar sel sebagai ilmu pengetahuan namun penelitian tidak terhenti sampai di situ. Pada tahun 1868 Ernst Haeckel (1834-1919) menemukan bahwa nucleus bertanggung jawab untuk perkembangbiakan. Lalu berlanjut 20 tahun setelah itu, pada tahun 1888, kromosom diberi nama dan diamati dalam inti sel oleh Wilhelm von Waldeyen-Hartz (1836-1921). Hingga pada akhirnya Walther Flemming (1843 – 1905) menjadi orang yang pertama melihat kromosom dalam seluruh proses pembelahan sel.

Nah, begitulah kisah singkat perkembangan para ahli sains tersebut dalam meneliti sel. Hingga sekarang, perkembangan ilmu tentang sel terus berlanjut dan terus diajarkan kepada masyarakat sebagai ilmu wajib di sekolah-sekolah.

Advertisements

6 thoughts on “Para Ahli Sains yang Berperan Penting dalam Penelitian Sel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s