Sejarah

Asal-Usul SMS dengan 160 Karakter

Mengapa ya SMS dibatasi 160 karakter saja?

Mengapa ya SMS dibatasi 160 karakter saja?

SainsMe – Barangkali sms atau Short Message Service sekarang ini sudah tidak sesulit dulu. Sekarang kita mau sms sangat panjang pun sudah bukan masalah lagi. Namun, dulu layanan sms standar hanya mengijinkan kita menggunakan 160 karakter. Nah, sebenarnya bagaimana asal mula pembatasan ini muncul dan atas pertimbangan apa?

Usut punya usut, ternyata masalahnya bukan karena keterbatasan teknologi. Masalah ini berawal dari seorang pengembang telekomunikasi asal Jerman bernama Friedhelm Hillebrand. Pada tahun 1986, Friedhelm Hillebrand merupakan pimpinan Nonvoice Services Committee of the Global System for Mobile Communications. Satu tahun sebelumnya, pada tahun 1985, ia duduk di ruang kerja rumahnya dan terus berbicara tanpa henti. Sementara itu, juru tulisnya diminta mengetik apa yang diucapkannya. Setelah itu, Hillebrand menghitung huruf, angka, spasi, tanda baca di tiap halaman yang diketik juru tulisnya. Ternyata, Hillebrand menemukan bahwa hampir setiap pembicaraannya terdiri dari satu atau dua baris, atau sekitar 160 karakter.

Karena merasa masih belum cukup, Hillebrand melanjutkan observasinya. Ia menulis beberapa kalimat dan lagi-lagi menemukan dirinya selalu menggunakan sekitar 160 karakter. Dari situlah ide mengenai pembatasan SMS hanya terdiri dari 160 karakter. Maka, ketika menjabat menjadi pimpinan, Hillebrand menetapkan batasan 160 karakter sebagai standar untuk semua perangkat GSM.

Ide 160 karakter itu pertama kali dicetuskan Hillebrand bersama rekannya, Bernard Ghillebaert dari France Telecom, dalam pertemuan kelompok pengembang GSM pada tahun 1985. Batasan karakter itu kemudian menjadi standar bagi ponsel dimanapun. Hasilnya, keputusan itu kemudian menjebak orang-orang di seluruh dunia untuk mencari-cari cara baru dalam mengombinasikan dan menyingkat kata-kata agar bisa beradaptasi dengan sarana komunikasi yang terbatas. Sekarang, batasan SMS hanya terdiri dari 160 karakter ini sudah didobrak oleh ponsel-ponsel baru, sehingga kita tetap bisa berkirim pesan panjang-panjang atau sms dengan tetap menggunakan Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) tanpa harus disingkat-singkat seperti dulu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s