Teknologi

Ini Dia Cara Kerja Google dan Mesin Pencari Lainnya

search engine

Ilustrasi – Ada yang tahu, bagaimana mesin pencari bekerja? (Gambar: Pixabay.com)

SainsMe – Ketika kita penasaran tentang suatu hal, atau sedang kebingungan mengerjakan tugas sekolah, kemana kita aka mencari? Sebagian besar pasti akan memanfaatkan layanan mesin pencari di internet, atau sering disebut search engine.

Search engine atau mesin pencari ini seolah tahu segala hal. Apapun yang kita tanyakan, mereka tahu jawabannya. Mereka tahu tempat di mana kita akan menemukan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan kita.

Meskipun terlihat sederhana, namun proses yang dikerjakan si mesin pencari ini sangat rumit dan panjang. Secara garis besar dibagi menjadi tiga tahapan proses: crawling, indexing, dan menampilkan hasil pencarian.

1. Crawling

Crawling bisa juga diartikan sebagai pengumpulan atau penjelajahan. Lho, siapa yang menjelajah?

Mesin pencari seperti Google memiliki sebuah sistem yang berfungsi mengunjungi semua situs web di dunia, Google sendiri menamakan mesin crawler-nya sebagai Spider.

Caranya, pertama ia akan mengunjungi sebuah situs, kemudian mencari hyperlink, atau link, atau tautan yang ada di dalam halaman situs tersebut. Spider milik Google akan mengikuti link tersebut. Ia akan mengunjungi laman ke mana link tersebut menuju. Begitu seterusnya. Sehingga semua halaman web akan terjelajahi.

Dari hasil penjelajahan ini Spider milik Google akan mencatat segala informasi yang ditemukan dari setiap web. Alamat URL, judul halaman, isi artikel yang ada, nama penulis, semua link atau tautan yang ada di satu halaman, dan lain-lain. Nah, informasi ini dicatat di sebuah database atau basis data raksasa yang dimiliki Google. Proses ini dinamakan indexing.

2. Indexing

Data yang berhasil dikumpulkan oleh crawler disimpan di sebuah database atau basis data raksasa. Bayangkan saja, basis data ini harus menampung segala informasi tentang semua situs web yang dikunjungi oleh crawler. Itu berarti semua situs web di dunia. Kebayang kan, berapa besar kapasitas penyimpanan yang harus disiapkan oleh Google atau mesin pencari lainnya?

Ibarat membuat daftar isi dari sebuah buku, aktivitas indexing juga merangkumkan informasi. Jika kita mencari sebuah kata, atau kalimat, maka Google tahu halaman web mana saja yang memuat kata tersebut. Google mencatat semuanya, atau dengan kata lain, google meng-index segala informasi tersebut.

3. Menampilkan Hasil

Ini bagian yang paling penting, karena biasa kita alami. Hampir setiap hari. Apabila kita mengetikkan sebuah kata, atau kalimat, seperti contohnya, “penemu bola lampu”, maka Google akan langsung mencari di mesin index-nya.

Dia akan mengumpulkan daftar halaman web yang mengandung kata-kata yang kamu cari. Apakah langsung ditampilkan? Tentu saja tidak! Sebab besar kemungkinan kita akan jadi pusing nantinya, ketika halaman-halaman web yang muncul tidak terjamin mutunya, atau bahkan hanya halaman sampah.

Google juga memiliki sebuah algoritma yang fungsinya memberikan peringkat dari halaman-halaman web yang di-index olehnya. Dia akan menampilkan situs-situs yang terpercaya dan yang memiliki informasi paling dekat dengan yang kamu butuhkan.

Tentu saja Google tahu. Ia melayani milyaran pencarian dalam satu hari. Ia tahu, informasi seperti apa yang diinginkan oleh para penggunanya.

Sulit sekali dipahami. Apakah ada penjelasan yang lebih sederhana?

Bayangkan saja begini, kita mendapat tugas untuk mencatat semua informasi buku yang ada di dunia. Kemudian kita akan mengunjungi setiap perpustakaan di dunia ini. Kita akan mencatat judul buku, pengarang, isi bukunya tentang apa, tebal halaman dan tahun terbit. Tak lupa kita juga mencatat buku tersebut ada di perpustakaan mana, dan disimpan di rak nomor berapa. Inilah aktivitas crawling.

Kemudian catatan yang kita peroleh tersebut akan kita simpan di sebuah ruang penyimpanan yang sangat besar, dengan urutan yang benar, agar mudah dicari. Inilah aktivitas indexing. Penyimpanan informasi hasil pencarian.

Kemudian ketika ada seseorang yang datang, dan bertanya, “Hei, saya ingin meminjam buku tentang bagaimana cara menanam gandum. Di mana saya bisa mendapatkan buku yang tepat?”

Kita akan memberikan informasi kepada orang tersebut, di perpustakaan manakah buku tentang bertani gandum yang paling bagus bisa ditemukan. Tak hanya itu, kita juga akan mempertimbangkan si orang ini berasal dari kota mana, sehingga kita bisa memberikan informasi perpusatakaan mana yang paling dekat dengan tempat tinggalnya.

Sehingga ia tinggal datang ke perpustakaan yang dimaksud, menuju rak yang tepat dan mengambil buku yang diinginkan. Sangat tepat dan tanpa kebingungan.

Nah, masih ada yang bingung? Boleh lho bertanya. Selamat googling!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s