Asal-Usul Kartu Kuning dan Kartu Merah

Bagaimana sih sejarahnya kartu kuning dan merah di sepak bola?
Bagaimana sih sejarahnya kartu kuning dan merah di sepak bola?

SainsMe – Buat kamu yang suka nonton bola, pasti udah nggak asing sama kartu kuning dan kartu merah.

Apakah kartu kuning dan merah ini sudah dikenal sejak sepakbola modern muncul? Ternyata tidak. Kartu kuning dan merah ini baru muncul pada abad 20, yaitu tahun 1970.

Ide mengenai kartu kuning ini muncul pada Piala Dunia 1966, pada perempat final antara tuan rumah Inggris dan Argentina. Wasit yang memimpin pertandingan berasal dari Jerman, yakni Rudolf Kreitlein.

Karena melakukan pelanggaran keras, kapten Argentina, Antonio Rattin, dikeluarkan oleh Kreitlein. Namun, Rattin tak paham apa maksud wasit asal Jerman itu. Dia pun tak segera meninggalkan lapangan.

Wasit Inggris yang bertugas di pertandingan itu, Ken Aston, kemudian masuk ke lapangan. Dengan sedikit modal bahasa Spanyol, dia meminta Rattin untuk meninggalkan lapangan lantaran wasit yang memimpin pertandingan, Rudolf Kreitlein, memutuskan begitu. Karena hanya tahu bahasa Jerman dan Inggris, ia kesulitan menjelaskan keputusannya kepada Rattin.

Karena kasus ini, Ken Aston kemudian berpikir harus ada komunikasi universal yang bisa langsung diketahui semua orang, ketika wasit memberi peringatan kepada pemain atau mengeluarkannya dari lapangan. Dengan demikian, wasit tak perlu harus membuat penjelasan dengan bahasa yang mungkin tak diketahui pemain. Suatu hari, dia berhenti di perempatan jalan.

Melihat lampu lalu lintas, dia kemudian mendapatkan ide. Kemudian, dia mengusulkan agar wasit dibekali kartu kuning dan merah. Kartu kuning untuk memberi peringatan keras atau sanksi ringan kepada pemain yang melakukan pelanggaran. Adapun kartu merah untuk sanksi berat, dan pemain yang melakukan pelanggaran berat itu harus keluar dari lapangan.

Ide itu diterima FIFA. Pada Piala Dunia 1970, kartu kuning dan merah kali pertama digunakan. Sayangnya, sepanjang Piala Dunia 1970 tak satu pun pemain yang terkena kartu merah. Hanya kartu kuning yang sempat dikeluarkan sehingga kartu merah tak bisa dikeluarkan pada Piala Dunia 1970.

Meski ide tersebut datang dari wasit Inggris, negeri itu tak serta merta menerapkannya di kompetisi mereka. Kartu merah dan kuning baru digunakan di kompetisi sepak bola Inggris pada 1976.

Wasit kemudian terlalu mudah mengeluarkan kartu dan diprotes banyak pemain. Oleh sebab itu, penggunaannya sempat dihentikan pada 1981 dan 1987.

Ternyata ide ini tak hanya digunakan dalam sepak bola, tapi juga diadopsikan di cabang olahraga hoki. Bahkan, kartu-kartu peringatan di cabang ini menggunakan tiga warna seperti lampu lalu lintas, yaitu hijau, kuning, dan merah. Hijau untuk peringatan, kuning untuk mengeluarkan pemain sementara waktu, dan merah untuk mengeluarkan pemain secara permanen.

Related Post

Menengok Awal Kemunculan Lensa Kontak Bentuknya yang ringkas dan ringan memang menjadi kelebihan tersendiri bagi ...
Mengapa Amerika Disebut Negara Paman Sam? Awal julukan Paman Sam diambil dari nama seorang lelaki bernama Samuel Wils...
Begini Cara Kapal Selam Bisa Menyelam dan Mengapung Artikel ini mengajak kita berpikir lagi, bagaimana caranya kapal selam yang...
Karl Drais, Penemu Cikal Bakal Sepeda Kini pamor sepeda mulai naik kembali seiring dengan isu lingkungan hidup ya...
Sejarah dan Perkembangan Parfum dari Masa ke Masa Bahan pewangi ini sudah pasti sangat akrab dengan kalian para pemburu keelo...
Menelisik Sejarah Badminton Badminton, atau bulu tangkis. Siapa yang tidak tahu cabang olahraga yang ke...
Hillary Page, Perintis Awal Mula Mainan Lego Lego ternyata hanya salah satu perusahaan yang membuat permainan balok susu...