Memburu Mahluk Halus dengan Rumus Fisika

Ilustrasi Hantu
Ilustrasi Hantu

Sains.Me – Apakah kalian termasuk orang yang takut sama hantu atau mahluk gaib? Pernahkan ketika berjalan di tempat sepi dan gelap tiba-tiba merasa ada bayangan yang melintas? Fenomena penampakan mahluk halus memang selalu menyeramkan dan membuat bulu kuduk merinding. Namun apakah hantu dan mahluk halus memang sebatas tahyul, atau memang bisa dijelaskan secara ilmiah? Mari kita bahas.

Terlepas dari aspek agama dan kitab suci, ada beberapa teori yang menjelaskan mengenai fenomena mahluk halus. Teori pertama berkaitan dengan hukum kekekalan energi. Albert Einstein, sang legenda ilmu fisika pernah membuktikan bahwa segala bentuk energi di alam semesta adalah bersifat konstan. Artinya, energi tidak bisa diciptakan atau dihancurkan. Tahukah kalian, bahwa si dalam diri setiap manusia yang hidup terdapat energi listrik yang memungkinkan jantung tetap berdetak, otak tetap bekerja dan kita tetap bisa bernapas.

Nah ketika manusia mati, energi yang ada dalam tubuhnya tentu saja harus berubah ke bentuk yang lain. Teori yang paling masuk akal adalah energi tersebut kembali ke alam semesta, nah energi elektromagnetis dari manusia mati inilah yang pada konsentrasi tertentu bisa terlihat dalam bentuk-bentuk tertentu. Dan tentu saja kadang masih mengandung materi atau sifat-sifat dari asalnya. Sehingga sering kita mendengar orang-orang seolah melihat sosok orang yang telah meninggal.

Salah satu hukum Coulomb tentang hubungan materi
Salah satu hukum Coulomb tentang hubungan materi

Teori lain berkenaan dengan hukum Coulomb. Mahluk halus menyimpan energi elektromagnetis negatif (-), sedangkan seperti yang kita tahu, bahwa planet bumi juga mengandung muatan (-). Dan berdasar hukum Coulomb, kita tahu bahwa muatan yang senama bersifat tolak menolak, sedangkan muatan yang berbeda akan saling menarik. Nah karena itulah mahluk halus bersifat saling menolak dengan bumi dan muncullah teori bahwa mahluk halus tidak menapak bumi dikarenakan gaya tersebut.

Ada juga teori yang diajukan oleh pakar elektronika dan komputer dari Universitas Coventry, Vic Tandy. Tandy mengatakan penglihatan terhadap obyek mahluk halus dipengaruhi oleh gelombang suara infrasonic, atau suara dengan gelombang sangat lemah dan tidak bisa ditangkap oleh telinga manusia. Namun jika terjadi dalam intensitas yang cukup besar, manusia yang peka akan bisa merasakannya.

NASA pernah memperhitungkan bahwa mata manusia bereaksi terhadap gelombang nada rendah. Pada panjang gelombang 18 Hertz bola mata manusia mulai bergetar dan sering memunculkan obyek asing yang sering diterjemahkan sebagai mahluk halus.

Well, terlepas dari segala teori di atas, semua kembali ke masing-masing individu. Kalian tentu bebas memilih teori mana yang paling masu akal, atau justru tidak percaya sama sekali.

Related Post

Mengapa Menggunakan Hembusan Udara Panas untuk Pengerin... Kebanyakan alat pengering menggunakan hembusan udara panas sebagai sarana p...
Ini dia Wanita Pertama Penerima Nobel Pada awal penghargaan nobel bergulir, penerima penghargaan ini didominasi o...
Rahasia Langit dan Laut Berwarna Biru Pernahkah kamu berpikir mengapa langit dan laut itu tampak biru? Padahal ka...
Proses Terbentuknya Embun Pagi Mungkin ada di antara kamu yang merasa segar atau bersemangat kembali setia...
Begini Cara Kerja Panci Presto Kamu suka makan ikan duri lunak, ayam tulang lunak, atau daging yang sangat...
Daerah Pegunungan Terasa Dingin, Ini Alasannya Kamu yang gemar berwisata tentu sangat menikmati daerah pegunungan. Di sana...
Menguak Warna-Warni Nyala Api Jika kita menggunakan kompor gas, biasanya api yang muncul berwarna biru. N...