Menelisik Sejarah Badminton

[Ilustrasi] Badminton (Sumber: pixabay.com)
[Ilustrasi] Badminton (Sumber: pixabay.com)
SainsMe – Siapa sih yang tidak tahu olahraga badminton? Yap, jenis permainan yang maksimal dimainkan oleh empat orang ini memang sangat populer di Indonesia. Apalagi atlet-atlet kebanggaan kita berhasil menyumbangkan medali dan pretasi yang cukup membanggakan di cabang olah raga yang satu ini.

Tapi siapa di antara kalian yang sudah pernah dengar cerita tentang asal muasal badminton? Kalau kebetulan belum tahu dan penasaran, ada baiknya kalian simak artikel berikut ini.

Mengenai asal-muasal badminton, para ahli sepakat bahwa permainan ini dimulai pada sekitar tahun 1600-an di Inggris. Permainan ini sangat sederhana dan pada waktu itu bernama Battledore and Shuttlecock (atau alat pemukul dan shuttlecock). Aturannya, dua orang saling berhadapan pada jarak tertentu sambil membawa alat pemukul dari kayu. Kemudian mereka saling memukul bola dari wol sebanyak mungkin tanpa harus jatuh ke tanah.

Kemudian pada tahun 1800-an tentara Inggris yang sedang bertugas di India menemukan sebuah permainan serupa dengan Battledore and Shuttlecock namun versi India ini menggunakan net (jaring pemisah) di antara kedua pemain. Permainan ini sangat populer di India dengan sebutan Poon atau Poona.

Kemudian pada abad yang sama, permainan Battledore and Shuttlecock dilengkapi net diadopsi dan populer dengan cepat di Inggris.

Seorang bangsawan bergelar Duke of Beaufort dari Inggris adalah orang yang dikenal berjasa memberi nama permainan ini sebagai ‘Badminton’, yang kita kenal hingga kini.

Kemudian tepatnya pada bulan Maret tahun 1898 di sebuah kawasan bernama Guildford di Inggris, diselenggarakanlah sebuah turnamen badminton terbuka pertama di dunia bernama ’All England’.

Sedangkan federasi internasional untuk cabang olah raga badminton bernama International Badminton Federation (IBF) dibentuk pada tahun 1934 beranggotakan Inggris, Wales, Irlandia, Skotlandia, Denmark, Belanda, Kanada, Selandia Baru, dan Perancis. Kemudian tahun 1936 India turut bergabung.

Organisasi tersebut kemudian berganti nama menjadi Badminton World Federation (BWF) dan bertahan hingga kini. Kejuaraan pertama yang diprakarsai oleh IBF yaitu turnamen Piala Thomas (Thomas Cup) yang diadakan pada tahun 1948.

Dalam ajang Olimpiade, badminton termasuk cabang yang tergolong baru. Badminton mulai dimasukkan dalam cabang olahraga Olimpiade pada tahun 1992 di Barcelona, Spanyol.

Pada ajang Olimpiade Spanyol ini pula atlet legendaris kita, Susi Suanti menyumbangkan medali emas Olimpiade pertama untuk Indonesia pada cabang olahraga badminton atau bulu tangkis. Dan di perhelatan yang sama, Alan Budikusuma juga menyumbangkan medali emas untuk cabang tunggal putra.

Beberapa tahun kemudian Susi dan Alan menikah, dan di komunitas badminton internasional pasangan ini dijuluki pengantin emas, atau pengantin Olimpiade (golden bride atau Olympic bride).

Nah sekarang sudah tahu kan bagaimana Badminton bermula. Kalau boleh tahu, siapa sih pemain badminton idolamu?

Rujukan:

https://en.wikipedia.org/wiki/1992_Summer_Olympics
http://www.badminton-information.com/history-of-badminton.html
https://en.wikipedia.org/wiki/Badminton
http://www.bwfbadminton.org/page.aspx?id=14887

Related Post

#TanyaSains: Apakah Berbahaya Keringat yang Berlebih? Ketika keringat berlebih muncul di area tangan, kaki, dan ketiak kondisi in...
Sejarah dan Perkembangan Parfum dari Masa ke Masa Bahan pewangi ini sudah pasti sangat akrab dengan kalian para pemburu keelo...
Alan Gelfand, Pencipta Teknik Ollie Dalam Skateboard Ollie adalah teknik melompat di udara dengan skateboard yang digunakan. Tek...
Yang Unik dari Sejarah Kancing Baju Kancing baju, sebuah benda berukuran sangat kecil namun memegang peranan ya...
Menengok Awal Kemunculan Lensa Kontak Bentuknya yang ringkas dan ringan memang menjadi kelebihan tersendiri bagi ...
Jalan-Jalan ke Kota Penyihir di Salem Di Massachusetts, Amerika ada museum sihir bernama The Salem Witch Museum. ...
Kisah Ole Kirk Christiansen dan Sejarah LEGO Siapa yang tidak tahu Lego? Mainan bergengsi ini diciptakan oleh seorang tu...