Mengapa Cokelat Putih Tetap disebut Cokelat?

Jenis cokelat ini warnanya putih, tapi mengapa tetap masuk golongan cokelat?
Jenis cokelat ini warnanya putih, tapi mengapa tetap masuk golongan cokelat?

SainsMe – Cokelat? Siapa yang tidak suka dengan makanan yang satu ini. Makanan ringan yang biasanya kita temui dalam bentuk batangan ini tersedia dalam berbagai variasi, dari mulai yang sangat pekat, sangat manis, hingga yang dicampur dengan rasa tertentu. Dari semua varian cokelat yang ada, mungkin salah satu varian yang membingungkan adalah cokelat putih. Ya, cokelat ini sama sekali tidak berwarna cokelat dan berasa seperti cokelat, bahkan cenderung berasa seperti susu. Lantas mengapa cokelat putih tetap disebut cokelat ya?

Mungkin kamu sudah tahu bahwa cokelat terbuat dari biji tanaman cacao. Pada proses pembuatannya, biji cacao ini mengalami berbagai proses dari mulai pemangganggan hingga penggilingan atau penumbukan. Dalam proses tersebut, sebagian biji cacao ini meleleh menjadi lemak nabati. Lemak ini disebut juga mentega cocoa (ingat ya, namanya mentega cocoa, bukan mentega cacao). Sebagian biji yang tidak meleleh akan hancur menjadi bubuk. Kedua bahan ini kemudian bercampur. Jadilah cairan cokelat yang menjadi dasar pembuatan semua cokelat.

Lalu bagaimana dengan cokelat putih? Ternyata, cokelat putih hanya mengambil mentega cocoa-nya saja. Mentega cocoa yang sudah leleh tersebut kemudian dicampurkan dengan susu dan gula. Inilah cairan yang menjadi dasar pembuatan cokelat putih. Karena tidak mengandung bubuk dari biji cacao, cairan tersebut tidak berwarna cokelat. Rasanya pun tidak pahit, tidak seperti cokelat biasa yang memiliki rasa pahit. Meski demikian, adanya campuran mentega cocoa dalam cokelat putih membuatnya tetap memiliki sensasi rasa dan aroma yang serupa dengan cokelat pada umumnya. Karena itulah, cokelat putih tetap dimasukkan dalam kelompok cokelat, meskipun tidak memiliki rasa dan warna cokelat sama sekali.

Related Post

Inilah Burung dengan Telur Terbesar dan Telur Terkecil Pada umumnya, burung yang berukuran tubuh kecil akan memiliki telur berukur...
Mengenal Ragi, Bahan Pengembang Roti Bagaimana ya roti bisa mengembang? Berterimakasihlah pada bahan bernama rag...
Penyebab Warna-Warni Pasir Pantai Tau gak sih, kalau warna pasir pantai itu beraneka ragam. Mungkin yang seri...
Mengapa Kita Jadi Mengantuk Setelah Makan? Banyak orang mengeluhkan merasa mengantuk setelah makan. apakah kamu juga p...
Cara Hidung Mencium Bau Kita dianugerahi hidung untuk dapat mencium berbagai aroma. Tetapi sebenarn...
Inilah Planet Tercepat di Alam Semesta Setiap planet di alam semesta ini memiliki karakteristik tersendiri, termas...
Yuk, Kurangi Risiko Kanker pada Daging Bakar! Daging bakar meningkatkan risiko kanker? Bisa jadi lho... Jadi harus berhat...